Disclaimer

This blog is just for sharing an idea, fact and opinion regarding comparative religion studies. Author has no intention to mocking or insult others. Interested parties, may reproduce or quote materials published unconditionally.Comment should be accompanied by names or pseudonyms. Anonymous postings and those contains profanities and obscenities with intention to insult others will be rejected. Do provide any feedback or comment at the bottom of entry.



Blog ini adalah nota pengalaman dan perkongsian untuk diri penulis dalam menjalani kehidupan dan dakwah perbandingan agama. Tiada niat untuk menghina atau memalukan mana mana pihak. Sekiranya mempunyai cadangan atau pendapat membina, adalah dialu-alukan utk berkongsi. Sebarang artikel dan tulisan di blog ini dibenarkn diulang siar tanpa syarat utk perkongsian. Blog ini juga melahirkan pendapat dan pandangan peribadi yang tidak mencerminkan pandangan sebenar mana-mana pihak khususnya organisasi yang disebut dalam tulisan blog ini.





Monday, January 31, 2011

Karma vs Ujian



"Kau percaya pada karma?"


Bila kita teraniaya dan dianiaya, selalunya kita akan mengharapkan orang disebelah sana tu akan menerima balasannya.

Kalau ikut hukum alam, buat baik akan dibalas baik
Buat jahat dibalas jahat. Itulah karma.

Seorang sahabat aku tak lama dulu seorang lelaki yang jahat. kaki perempuan, ganja dan tak solat, tak puasa.
Satu hari dia berubah dan tinggalkan perkara2 jahiliyahnya.
Ditakdirkan Allah, dia bertemu dengan seorang gadis dan gadis itu meninggal dalam kemalangan kereta yang dipandunya.

Dia mula menyalahkan takdir kerana dia dahpun meninggalkan apa yang dikatakan, 'dosa semalam'
Dia mula meyakini karma dan percaya ini semua ujian yang Allah beri atas apa yang pernah dilalui tu.

Terus terang, aku tak percaya kepada karma.

Aku lebih suka kalau kita rujuk apa yang berlaku sebagai ujian Tuhan.
Manusia hidup untuk diuji ketahanan imannya.

Sebagai contoh, seseorang yang kaki perempuan akan diuji dengan kehadiran gadis2 untuk bersamanya. Selagi dia tak lepasi ujian itu, selagi itulah dirinya akan kekal diuji sedemikian rupa.



Kadang ada sahabat mendakwa diuji perkara yang sama berulang2. Sebenarnya itulah apa yang dikata selagi kamu belum diuji, jangan mengaku kamu telah beriman.

Allah Tuhan yang Maha Adil.


Seringkali kita mengeluh dan salahkan takdir bilamana ujian mendatang dalam pd kita tak sedar. Tapi inilah hakikat hidup, iman sejengkal yang kita ada belum cukup untuk melawaskan dugaan dan serangan syaitan yang akan menggoyahkan iman kita untuk rasa was was kepada Allah.

Seorang brader pernah bgtahu aku,

"Selagi kau belum laksanakan apa yang Allah suruh dan tinggalkan apa yang Dia larang, jangan kau berani nak salahkan Tuhan dengan apa yang Dia tetapkan."

Bagi sesiapa yang merasakan dirinya belum cukup redha dengan ujian Allah, tanya balik diri ini, apakah segala yang Allah perintah kita telah ikut?

Bila kita bersedih dan kemurungan disebbkan ujian, dengan itu syaitan akan menghampiri dan merosakkan akidah kita dengan mempersoalkan keadilan tanpa kita sedar kita sebenarnya mempersoalkan Allah.

Jika dunia ini dirasakan kejam, siapakah Penciptanya?

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang menanggung. Moga kita sama2 lepasi ujian ini dan jadi umat yang terbaik. Hanya kita yang mampu ubah apa yang ditentukan pada kita samada pengakhirannya baik atau sebaliknya. Teruskan berjuang wahai sahabat.

Pujuklah hati ini yang masih jauh dari Allah.


“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (mereka berdoa): Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. beri ma’aflah Kami; ampunilah Kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, Maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”

2:286



cc: dari aku,  untuk aku dan kepada aku..khususnya





4 comments:

ch!natsu said...

semoga kita sentiasa redha dgn ketentuanNya..

thanks yusuf~ =)

Tulip said...

=D..
yup....

Ibnu Mutalib said...

salam bro'
kali ni best...
tapi aku tak tahu yakin karma atau tak,
aku percaya ujian hari ni penghapus ddosa semalam. prinsip sama je kan?

/Dayah/nurul/dayak said...

karma ada jgk betul, mmg sume tu ujian nk mematangkan seseorg.

thanks pak cik yusuf.

You may interest

Blog Widget by LinkWithin